Beranda Headline Belasan Orang Hilang Akibat Longsor dan Hanyut di Brebes

Belasan Orang Hilang Akibat Longsor dan Hanyut di Brebes

14
BERBAGI
Ilustrasi tebing longsor.

JATENGPOS.CO.ID, SEMARANG – Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan korban yang hilang dari longsor di Desa Pasir Panjang, Kabupaten Brebes berjumlah 18 orang.

“Sebanyak 18 orang yang hilang diduga tertimbun longsor dan hanyut ke Sungai Cigunung,” kata Sutopo, Kamis.

Sutopo mengatakan pendataan masih terus dilakukan. Saat masa darurat data akan selalu bergerak. Korban hilang didasarkan pada laporan warga sekitar.

Tim pencarian dan penyelamatan gabungan masih fokus pada upaya pencarian, penyelamatan dan evakuasi korban longsor di Desa Pasir Panjang, Kecamatan Salem, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Tim SAR gabungan dari Badan Penangulangan Bencana (BPBD) Kabupaten Brebes, TNI, Polri, Badan SAR Nasional (Basarnas), satuan polisi pamong praja (satpol PP), polisi hutan, Palang Merah Indonesia (PMI), Taruna Siaga Bencana (Tagana), relawan, lembaga swadaya masyarakat dan masyarakat belum bisa melakukan evakuasi terhadap korban dikarenakan medan yang sangat sulit. “Yang masih dilaksanakan adalah penyisiran sepanjang sungai untuk mencari korban hanyut lainnya,” tuturnya.

Sesuai prosedur, pencarian akan dilakukan selama tujuh hari. Jika belum ditemukan maka akan dilanjutkan tujuh hari berikutnya.

“Tidak mudah mencari korban tertimbun longsor karena kondisi lapangan. Kendalanya adalah adanya kemungkinan longsor susulan, material tanah gembur, luas, tebal dan cuaca yang kemungkinan hujan,” katanya.

Pencarian masih dilakukan secara manual karena alat berat belum dapat digunakan. Pencarian akan menyesuaikan situasi dan kondisi di lapangan. Jika gelap, apalagi hujan, maka pencarian akan dihentikan sementara.

Nama-nama korban hilang adalah Rasminah, Turkiah, Haryanto, Daswa, Tarsinah, Sujono, Kuswanto, Tewol, Rustam, Ajid, B Casti, Marsui, Wartinah, Wahyu, Suwiryo, B Sarmah, B Darsip dan Warnoto. (drh/ant)

BERBAGI