Beranda Jateng Kedu BPBD: Sebagian Besar Wilayah di Temanggung Rawan Longsor

BPBD: Sebagian Besar Wilayah di Temanggung Rawan Longsor

6
Petugas BPBD Kabupaten Temanggung menunjukkan tanah yang longsor pada Selasa (1/12/2020), setelah hujan turun di kawasan tersebut.

JATENGPOS.CO.ID, TEMANGGUNG – Sebagian besar wilayah Kabupaten Temanggung di Provinsi Jawa Tengah, merupakan pegunungan dan perbukitan yang rawan menghadapi bencana tanah longsor, kata pejabat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

Namun, Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Temanggung Dwi Sukarmei mengatakan, di antara 20 kecamatan yang ada di Kabupaten Temanggung ada tiga yang paling rawan menghadapi tanah longsor, yakni Kaloran, Kledung, dan Gemawang.

“Sebenarnya hampir semua kecamatan di Temanggung rawan tanah longsor, tetapi ketiga kecamatan itu paling rawan dan sering terjadi tanah longsor,” katanya di Temanggung, Rabu.

Menurut dia, hampir setiap tahun bencana tanah longsor terjadi di wilayah Kecamatan Kaloran, Kledung, dan Gemawang.

“Berdasarkan data yang ada, tanah longsor di ketiga kecamatan itu 50 persen terjadi di lahan pertanian dan 50 persen terjadi di permukiman,” katanya.

Dwi mengimbau warga yang tinggal di daerah rawan bencana tanah longsor meningkatkan kewaspadaan selama musim penghujan.

“Kenali tanda-tandanya, kewaspadaan semakin ditingkatkan, jangan sampai teledor,” katanya.

Hujan yang turun pada Selasa (1/12), menurut dia, menyebabkan tanah longsor di Dusun Pasang, Desa Pegergunung, Kecamatan Pringsurat; Dusun Tleter, Desa Tleter, Kecamatan Kaloran; dan Dusun Porot, Desa Getas, Kecamatan Kaloran. Bencana itu menyebabkan tiga rumah warga rusak ringan dan tidak sampai menimbulkan korban jiwa. (fid/ant)