Beranda Nasional Harta Kekayaan Sandiaga Uno Naik Karena Saham dan Kurs

Harta Kekayaan Sandiaga Uno Naik Karena Saham dan Kurs

126
BERBAGI

JATENGPOS.CO.ID, JAKARTA — Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno melaporkan harta kekayaannya ke Komisi Pemberantasan Korupsi. Dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara atau LHKPN, harta Sandiaga Uno naik cukup signifikan.

Menurut anggota tim pemenangan pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden Prabowo Subianto – Sandiaga Uno, Sudirman Said, mengatakan jumlah harta kekayaan Sandiaga naik signifikan dipicu menguatnya kurs dolar Amerika Serikat terhadap rupiah.

“Kalau nanti dilihat kenaikannya cukup signifikan, karena kurs dolar terhadap rupiah naik tinggi, maka harga saham juga naik,” kata Sudirman di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa, 14 Agustus 2018.

Sudirman mengatakan itu seusai menemani Sandiaga memberikan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) ke KPK. Penyerahan LHKPN adalah salah satu syarat pendaftaran capres-cawapres.

Sandiaga Uno dalam kesempatan yang sama mengatakan sekitar 90 persen hartanya berbentuk saham. Namun dia enggan menyebutkan nominal hartanya. “Nanti saja lihat pengumuman KPK,” kata dia.

Sebelum menyerahkan LHKPN untuk Pilpres 2019, Sandiaga pernah menyerahkan laporan yang sama saat mengikuti Pilgub DKI Jakarta 2017. Menurut data LHKPN yang Sandiaga laporkan pada 29 September 2016, Sandiaga Uno memiliki total kekayaan sekitar Rp3,8 triliun.

Senada dengan Sandiaga, Sudirman juga enggan menyebut jumlah harta koleganya tersebut. Dia hanya menyebutkan kenaikan harta kekayaan Sandiaga disebabkan oleh kurs dolar yang menguat sehingga menyebabkan harta Sandiaga yang mayoritas berbentuk saham ikutan naik.

Dia menyebutkan salah satu saham yang dimiliki Sandiaga Uno disumbang kepemilikan saham mayoritas Saratoga Investama Sedaya. “Salah satunya saham di Saratoga. Tapi bukan itu saja, nanti lihat di website,” kata dia.(fid/ant)

BERBAGI