Beranda Travelling Kirab Panji Karaton Sumedang Larang Siap Digelar 20-21 April

Kirab Panji Karaton Sumedang Larang Siap Digelar 20-21 April

91
BERBAGI

JATENGPOS.CO.ID, SUMEDANG – Event budaya Kirab Panji Karaton Sumedang Larang, siap digelar. Kegiatan ini akan dilakukan 20-21 April 2019 nanti. Kirab Panji Karaton adalah momen refleksi perjalanan sejarah Sumedang.

“Kirab ini merupakan gelaran rutin dalam memperingati hari jadi Sumedang yang sekarang masuk ke-441 tahun. Kirab ini bertujuan memelihara tradisi budaya Keraton Sumedang Larang sebagai pelanjut Kerajaan Pajajaran. Tujuannya, menuju rekonstruksi keraton dan revitalisasi Keraton Sumedang Larang,” kata Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional II Kementerian Pariwisata Adella Raung.

Prosesi kirab bakal diikuti oleh ratusan peserta. Terdiri dari 7 Umpak Mandala Raja Keraton Sumedang Larang, Bupati Sumedang, unsur muspida serta tamu undangan. Begitu juga semua paguyuban budaya dan padepokan pencak silat serta rurukan adat yang ada di Kabupaten Sumedang.

“Kirab juga diisi dengan prosesi serah terima Panji Keraton Sumedang Larang. Hal tersebut dilakukan secara estafet, di setiap kantor kecamatan yang dilalui,” ujar Adella.

Rombongan kirab panji akan bertemu dengan rombongan besar Helaran Keraton Sumedang Larang. Rombongan akan disambut meriah ribuan warga dan wisatawan yang memenuhi area Komplek Gedung Negara Pemkab Sumedang.

Menurut Bupati Sumedang Donny Ahmad Munir, Kirab Panji dan Mahkota Karaton Sumedang Larang ini dimaksudkan untuk melakukan refleksi terhadap setiap langkah pergerakan Sumedang dalam alur peristiwa yang pernah terjadi dimasa lampau.

“Adapun tujuannya agar tercipta satu semangat kebersamaan dalam upaya bersama-sama membangun Sumedang. Selain itu, membumikan kembali nilai filosofis dasar Insun Medal Insun Madangan dalam kehidupan nyata masyarakat Sumedang,” tuturnya, didampingi Kepala Dinas Pariwisata Sumedang Agus Sukandar.

Nantinya, akan ada napak tilas helaran Kirab Panji, dengan mengusung panji Kebesaran Sumedang Larang yang di antaranya adalah menyusuri tapak-tapak leluhur Sumedang.

Rute yang akan diambil di kantor kecamatan darmaraja, kecamatan Cisitu, Kecamatan Situraja, Kecamatan Ganeas, Kecamatan Sumedang Utara dan baru berakhir di Kompleks Karaton Sumedang Larang (Bale Agung Srimanganti Sumedang).

“Kalau napak tilas Helaran Mahkota, dengan mengusung Mahkota Binokasih dengan rute dari Kutamaya (Situs Hanjuang), Kecamatan Sumedang Utara (Tegalkalong), dan Bale Agung Srimanganti Karaton Sumedang Larang,” tambah Bupati.

Event ini selalu ramai disaksikan warga dan wisatawan. Hal ini membawa berkah bagi para penjaja kuliner yang berjejer rapi di sepanjang jalan. Begitu juga para pedagang kaki lima yang menjajakan aneka kerajinan atau mainan anak-anak.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kementerian Pariwisata Rizki Handayani mengatakan, sebuah event memang harus menjadi berkah bagi masyarakat. Ia mengatakan pariwisata harus berjalan selaras serta mensejahterakan masyarakat.

“Ini merupakan fungsi dari pariwisata. Bayangkan jika hanya 500 wisatawan yang berbelanja dan satu orang membelanjakan Rp 100 ribu, sudah ada Rp 50 juta uang berputar di acara tersebut,” ujar Rizki.

Sedangkan Kepala Bidang Pemasaran Area I Area Jawa, Wawan Gunawan menambahkan, atraksi-atraksi budaya seperti ini harus rutin digelar di Sumedang. Sehingga potensi Sumedang akan makin terekspose oleh media. Pertumbuhan pariwisata Sumedang pun bisa makin cepat berkembang.

“Kalau berbicara potensi, Sumedang tidak ada habisnya. Tinggal sekarang konsistensi dari seluruh stakeholder pariwisatanya untuk terus berkomitmen membangun pariwisata Sumedang. Contohnya dengan prosesi Kirab Panji Helaran Keraton Sumedang Larang ini,” ucap Wawan.

Acungan jempol diberikan Menpar Arief Yahya. Dia yakin bahwa potensi pergerakan orang dalam jumlah masif, akan menggerakkan ekonomi. Baginya, pergerakan orang sama dengan pergerakan bisnis. Setiap pergerakan orang akan menciptakan pergerakan ekonomi, pergerakan barang dan jasa. Karena itu industri pariwisata pasti akan ikut bergerak.

“Direct impact dan indirect impact-nya besar. Sumedang ramai semua ikut kebagian rezeki. Belum lagi coverage media. Potensi Sumedang akan semakin terangkat lagi. Sukses untuk pariwisata Sumedang. Salam Pesona Indonesia,” kata Menpar Arief Yahya.(*)