Beranda Jateng Banyumas New Normal, Bupati Purbalingga Minta Objek Wisata Atur Jumlah Pengunjung

New Normal, Bupati Purbalingga Minta Objek Wisata Atur Jumlah Pengunjung

8

JATENGPOS.CO.ID, PURBALINGGA – Bupati Purbalingga, Jawa Tengah, Dyah Hayuning Pratiwi meminta seluruh pengelola objek wisata mempersiapkan protokol kesehatan dan melakukan pengaturan jumlah pengunjung agar tidak berdesak-desakan untuk menghindari paparan COVID-19.

“Pengaturan jarak perlu diterapkan karena sangat diperlukan bagi keamanan dan kenyamanan wisatawan dalam rangka persiapan penerapan normal baru di objek wisata,” kata Dyah di Purbalingga, Minggu.

Pengelola objek wisata, kata dia, perlu mengawasi dan memastikan agar tidak terjadi kerumunan wisatawan di satu lokasi.

Bupati mengatakan pembukaan sektor pariwisata di wilayah setempat akan dilakukan secara bertahap setelah ada kebijakan dari Pemerintah Provinsi Jawa Tengah.

“Pemkab Purbalingga masih menunggu kebijakan dari Kementerian Pariwisata dan Pemprov Jawa Tengah melalui Dinas Pariwisata Jawa Tengah,” katanya.

Kendati demikian, dia mengatakan, pihaknya telah melakukan simulasi pembukaan objek wisata sebagai persiapan menghadapi normal baru

“Simulasi telah dilakukan di Owabong dan Sangaluri Park, untuk simulasi objek wisata tersebut hanya dibuka pada hari Sabtu dan Minggu, dan daya tampungnya maksimal hanya 30 persen dari kapasitas,” katanya.

Bupati mengatakan pihaknya telah meninjau secara langsung penerapan protokol kesehatan di objek wisata tersebut.

“Saya sudah mengecek secara langsung dan mengobrol dengan sejumlah wisatawan, para wisatawan yang saya temui menilai objek wisata ini sudah menerapkan protokol kesehatan yang ketat, wisatawan yang suhu tubuhnya normal juga diberi tanda stiker berwarna hijau dan diperbolehkan masuk,” katanya

Sebelumnya bupati menjelaskan bahwa pihaknya memang menutup total seluruh objek wisata di wilayah ini sejak terjadinya pandemi guna mencegah penyebaran COVID-19.

“Namun kalau sudah ada kebijakan terkait konsep penerapan normal baru pada sektor pariwisata maka objek wisata akan mulai dibuka secara bertahap sambil melihat perkembangan terkini,” katanya.

Bupati menambahkan bahwa penutupan sektor pariwisata akibat pandemi COVID-19 memang telah berdampak bagi sektor lain yang ada di wilayah ini.

“Misalkan seperti sektor kuliner, UMKM, parkir dan yang lainnya. Namun penutupan perlu dilakukan demi keselamatan bersama. Karenanya kami berharap setelah ada kebijakan terkini maka pembukaan objek wisata dapat dilakukan secara bertahap dengan penuh kehati-hatian dan protokol yang ketat,” katanya. (fid/ant)