Beranda Jateng Banyumas Pemkab Minta Desa di Banjarnegara Siapkan Penampungan Air Bersih Hadapi Kemarau

Pemkab Minta Desa di Banjarnegara Siapkan Penampungan Air Bersih Hadapi Kemarau

6

JATENGPOS.CO.ID, BANJARNEGARA – Pemerintah Kabupaten Banjarnegara meminta desa yang rawan kekeringan untuk menyiapkan tempat penampungan air guna mempercepat proses pendistribusian air bersih.

“Desa-desa yang rawan kekeringan diminta untuk menyiapkan tempat penampungan air sehingga jika terjadi kekeringan akan mempermudah petugas dalam proses distribusi air bersih,” kata Kepala Pelaksana BPBD Banjarnegara Aris Sudaryanto di Banjarnegara, Jawa Tengah, Jumat.

Dia menjelaskan nantinya petugas distribusi akan menempatkan air bersih di tempat penampungan tersebut sehingga warga sekitar bisa datang untuk mengambil air bersih.

“Hal ini akan mempercepat proses distribusi air bersih di desa-desa yang menjadi sasaran,” katanya.

Dia menambahkan pihaknya telah berkoordinasi dengan sejumlah kepala desa dan telah diperoleh kesepakatan terkait pendirian tempat penampungan air.

“Kami telah menggelar rapat koordinasi yang dihadiri para kepala desa dan pihak terkait lainnya dalam rangka mitigasi bencana kekeringan menjelang puncak musim kemarau,” katanya.

Dia menambahkan pihaknya terus berupaya meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi puncak musim kemarau.

“BPBD Banjarnegara terus meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi puncak musim kemarau dengan melakukan berbagai upaya mitigasi yang diperlukan dan kami juga mengajak peran aktif masyarakat,” katanya.

Sementara itu, Kepala Stasiun Geofisika BMKG Banjarnegara Setyoajie Prayoedhie menambahkan puncak musim kemarau diprakirakan terjadi pada bulan Agustus 2020 sehingga curah hujan terus menurun.

Untuk itu dia mengimbau kepada seluruh masyarakat di wilayah setempat mewaspadai puncak musim kemarau guna mengantisipasi bencana kekeringan, terutama di wilayah yang selama ini rawan terjadinya krisis air.

“Waspadai kekeringan, waspadai krisis air bersih dan kemungkinan kebakaran lahan sehingga masyarakat diimbau untuk tidak melakukan aktivitas membakar sampah atau ranting di musim kemarau,” katanya. (fid/ant)