Beranda Politik Pengamat : Inilah Perkiraan Tiga Pertanyaan Yang Dilontarkan Capres Penantang

Pengamat : Inilah Perkiraan Tiga Pertanyaan Yang Dilontarkan Capres Penantang

444

JATENGPOS.CO.ID, Jakarta – Pengamat ekonomi Syarkawi Rauf memperkirakan calon presiden (capres) penantang akan melontarkan tiga pertanyaan kepada capres petahana terkait utang dan manfaat infrastruktur.

“Pertama, pasti efektifitas dari pembangunan infrastruktur. Mereka akan mempertanyakan infrastruktur ini dibangun untuk siapa?,” ujar Syarkawi Rauf kepada Antara di Jakarta, Kamis.

Dia menjelaskan bahwa jawaban terkait pertanyaan sangat mudah yakni dengan melihat perkembangan harga-harga kebutuhan pokok yang dari waktu ke waktu terus mengalami penurunan.

Inflasi dari yang sebelumnya 11 persen sekarang tinggal 2,5 persen. Hal ini, kata dia,karena pengangkutan atau distribusi barang antarpulau dan jalan lancar, sehingga harga-harga juga menjadi relatif turun.

“Pertanyaan kedua yang kemungkinan dilontarkan capres penantang ialah darimana membiayai pembangunan ini? Dalam diskusi hari ini sempat disinggung adanya ‘financial gap’ atau kebutuhan dana yang begitu besar, namun ketersediannya yang kecil,” kata Syarkawi Rauf usai menjadi narasumber dalam diskusi “Utang dan Manfaat Infrastruktur”.

Menurut pengamat ekonomi tersebut, salah satu kebijakan menarik yang sudah dilakukan oleh pemerintahan saat ini ialah memutus mata rantai ketidakadilan dalam konsumsi BBM bersubsidi yang banyak dikonsumsi oleh orang-orang kaya atau pendapatan menengah ke atas.

Syarkawi menjelaskan bahwa dengan adanya pencabutan subsidi BBM yang dialihkan menjadi subsidi langsung seperti pelayanan kesehatan dan sebagainya, maka ada ruang fiskal bagi pemerintah untuk melakukan pembangunan infrastruktur.

“Ketiga, pastinya capres penantang akan mempertanyakan soal utang untuk infrastruktur. Kalau menurut saya, terkait hal ini paradigmanya yang harus diubah, jangan lagi infrastruktur ikut bisnis tapi sebaliknya bisnis yang mengikuti infrastruktur. Sarana infrastrukturnya dibangun terlebih dahulu, nanti bisnisnya akan ikut. Saya kira jika cara berpikir seperti itu yang kita ke depankan, maka pembangunan infrastruktur ini akan selalu dilihat dari sisi dampak positif perekonomiannya,” katanya.

Debat pilpres 2019 babak kedua akan dilaksanakan pada Minggu 17 Februari 2019. Debat babak kedua tersebut akan membahas energi, pangan, infrastruktur, transportasi, sumber daya alam, dan lingkungan hidup.

Debat babak kedua termasuk dalam lima babak debat pilpres 2019 dengan debat pertama mengenai hukum, HAM, korupsi dan terorisme telah digelar pada 17 Januari 2019.

Debat terakhir yakni debat kelima akan mengangkat tema ekonomi dan kesejahteraan sosial, keuangan, investasi, serta industri, sekaligus akan menjadi debat pamungkas bagi seluruh rangkaian debat pilpres 2019. (udi/fid)