Dijegal Segelintir Orang 3 Pabrik Sepatu Gagal Investasi di Sragen

MANGKRAK: Lahan yang sudah dibebaskan PT. TKG Taekwang terancam mangkrak. Foto: ARI SUSANTO / JATENG POS

JATENGPOS. CO. ID, SRAGEN – Sedikitnya 3 investor pabrik sepatu hengkang dari Sragen. Gara-garanya makelar tak tanah yang membuat harga melambung serta ulah segelintir orang yang menjegal investasi di Sragen. Diantaranya investor pabrik sepatu di Sumberlawang yang akhirnya memilih pindah lokasi ke Vietnam. Kemudian pabrik sepatu Adidas di Sambungmacan pilih menghentikan investasinya akibat harga tak yang tak normal. Terakhir PT. TKG Taekwang yang sudah menyerah, diharapkan masih bisa mempertahankan investasinya di Tanon.

Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowatin berharap investor tetap mempertahankan niat untuk berinvestasi di Sragen. Sejauh ini dukungan infrastruktur dan perijian sudah dikerahkan dari pemerintah Kabupaten Sragen.
“Terus terang saya sangat menyesal bila investasi benar-benar gagal. Saya juga heran, masyarakat sekitar yang menolak tidak memahami pentingnya investasi. Padahal dampak positif yang ditimbulkan sangat luas dari sisi ekonomi,” papar Bupati Yuni

Pemerintah Kabupaten Sragen sendiri sudah mendukung penuh untuk kelancaran investasi. ”Kalau dari segi pemerintah sudah memberikan proses ijin yang luar biasa. Ijin cepat, permintaan investor memperlebar jembatan juga sudah kita lakukan. Jalan sudah kita lakukan,” terangnya.

Yuni menilai kondisi menjadi sulit akibat ulah segelintir orang saja. Ada orang yang tidak bertanggungjawab mencoba mengais keuntungan dibalik rencana investasi. Dia menilai semestinya kejadian ini menjadi pembelajaran pemerintah pusat. Agar situasi serupa tidak sampai terjadi di daerah lain di luar Tanon.

Namun dia menegaskan dari Pemerintah Kabupaten Sragen berupaya kembali merangkul PT. TKG Taekwang. Pihaknya berharap dinas terkait bisa membujuk agar mengurungkan niatnya melepas investasi di Sragen. ”Mereka kan juga sudah punya aset sedemikan besar, nanti juga mau diapakan. Semoga setelah kesulitan ini ada kemudahan,” ujar Bupati.

Bupati sudah memberikan banyak fasilitas yang mendukung investasi tersebut. Tetapi ada hambatan ini, lantas memilih hengkang juga bukan tentu mengecewakan. ”Saya sampaikan ke DPMPTSP, kalau ijin masuk ketemu muka, kalau pamit semestinya juga ketemu muka. Makanya saya minta fasilitasi, kalau belum sama saya, bisa ajak Sekda untuk ketemu,” kata Yuni.

Semetara Anggota DPRD Sragen dari Dapil Tanon, Sumberlawang, Miri, Endro Supriyadi menyoroti situasi investasi di Tanon. Dia berharap tidak ada yang menghambat investasi di lokasi tersebut. Lantaran ada informasi makelar dan calo mencoba memancing di air keruh situasi tersebut.

”Dinas terkait semestinya bisa mencegah kemungkinan ada makelar yang bermain dalam situasi seperti ini,” ujar Endro,” terangnya.
Ditegaskan Endro, jangan sampai invetasi yang datang di Sragen, akibat ulah segelintir orang malah lari ke luar negeri. Padahal bila pabrik sepatu itu segera bisa berdiri akan menyerap ribuan tenaga kerja dan berdampak positif terhadap ekonomi di Sragen. (ars/jan)