377 Ribu Orang di Jateng Menganggur Akibat COVID-19

Kepala BPS Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono

JATENGPOS.CO.ID, SEMARANG – Sebanyak 377 ribu orang di Provinsi Jawa Tengah menganggur akibat pandemi COVID-19.  Mereka adalah pekerja yang berhenti bekerja selama periode Februari hingga Agustus 2020.

“Pengangguran karena COVID-19 merupakan pekerja yang berhenti bekerja selama periode Februari hingga Agustus 2020,” ungkap Kepala BPS Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono, Kamis (5/11).

Menurut dia, secara umum terdapat 3,97 juta pekerja yang terdampak pandemi ini.

Selain menyebabkan pengangguran, kata dia, COVID-19 juga mengakibatkan pengurangan jam kerja bagi 3,19 juta pekerja di usia kerja ini.

“Jika dilihat dari tempat tinggal, terdapat 1,9 juta pekerja di wilayah perkotaan yang terdampak, sementara di perdesaan mencapai 1,29 juta pekerja yang terdampak,” katanya.

BPS Jawa Tengah hingga Agustus 2020 mencatat terdapat 1,21 juta orang atau 6,48 penduduk provinsi ini menganggur.

Sentot mengatakan, terdapat peningkatan 396 ribu orang atau 2,04 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Selain peningkatan jumlah pengangguran, BPS juga mencatat penurunan jumlah orang bekerja sebanyak 66 ribu orang.(udi)