Pemerintah Kota Semarang Mengklarifikasi Munculnya Berita Pencalonan Hevearita Gunaryanti Rahayu sebagai Wali Kota Semarang di Website Resmi Pemkot

JATENGPOS.CO.ID,  SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang memberikan klarifikasi terkait pemberitaan yang ramai diperbincangkan di media sosial mengenai munculnya berita pencalonan Hevearita Gunaryanti Rahayu, atau yang akrab dipanggil Mbak Ita, sebagai Wali Kota Semarang untuk periode 2024-2029 di website resmi milik Pemkot.

Berita ini, yang pertama kali dipublikasikan di website resmi Pemkot Semarang, telah memicu berbagai reaksi dari masyarakat.
Unggahan di berbagai platform media sosial, termasuk dari akun @pilwalkot***, menyebutkan adanya dukungan luas dari berbagai kelompok masyarakat terhadap pencalonan Mbak Ita. Beberapa berita seperti “Mbak Ita Maju Pilwalkot, Relawan Mulai Muncul”, “Mbak Ita Dapat Dukungan Lagi Maju Pilwalkot dari Organda Kota Semarang”, dan “Banyak Dukungan untuk Mbak Ita Maju Pilwakot Semarang” telah menjadi topik perdebatan publik terkait sifat informatif atau politis dari konten tersebut.

Evaluasi Mendalam terhadap Pemberitaan

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Semarang, Soenarto, menegaskan bahwa evaluasi mendalam telah dilakukan terhadap pemberitaan ini. “Evaluasi dilakukan pada hari Jumat (17/5) lalu dan berdasarkan hasil evaluasi, kami memutuskan untuk menghapus berita tersebut dari website resmi Pemkot,” terang Soenarto di Balai Kota Semarang, Selasa (21/5).

Langkah ini diambil untuk memastikan bahwa informasi yang disampaikan kepada publik tetap jelas dan tidak membingungkan. “Meskipun informasi tersebut bersifat publik, hasil evaluasi kami menunjukkan bahwa pemberitaan tidak boleh bersifat abu-abu. Kami harus memastikan apakah informasi tersebut benar-benar bersifat publik atau mengandung muatan politis,” lanjut Soenarto.

Pengelolaan Website semarangkota.go.id

Selain itu, Soenarto menjelaskan bahwa pengelolaan website semarangkota.go.id tidak sepenuhnya di bawah kendali Dinas Kominfo. “Pengelolaan website tersebut melibatkan beberapa Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang memiliki kewenangan untuk mengunggah konten. Saat ini, kami sedang melakukan investigasi untuk mengetahui bagaimana berita tersebut bisa lolos dan dipublikasikan di website resmi Pemkot,” tambahnya.

Investigasi Lanjutan dan Kebijakan Baru

Terkait dengan beberapa pemberitaan yang beredar, Pemerintah Kota Semarang melalui Dinas Kominfo sampai Selasa malam (21/5) masih melakukan investigasi. “Website kami sedang mengalami retas dan sampai malam ini kami masih melakukan investigasi,” ujar Soenarto.

Beberapa kebijakan yang telah diambil

1.Penutupan Sementara Layanan Website
Saat ini, layanan di website semarangkota.go.id tidak bisa diakses dan masih dalam proses investigasi.

2.Penguatan Keamanan Website Langkah-langkah investigasi sedang dilakukan untuk menemukan celah keamanan yang ada, termasuk penguatan proyek keamanan cyber di website Pemkot Semarang.

3.Proses Verifikasi Ketat
Setiap konten yang akan dipublikasikan melalui kanal resmi Pemkot Semarang akan melalui proses verifikasi yang lebih ketat untuk menghindari kesalahpahaman dan menjaga integritas informasi publik.

Komitmen Pemerintah Kota Semarang

Pemerintah Kota Semarang berkomitmen untuk terus menyajikan informasi yang akurat dan transparan kepada masyarakat. Setiap konten yang dipublikasikan melalui kanal resmi Pemkot Semarang akan melalui proses verifikasi yang ketat untuk menghindari kesalahpahaman dan menjaga integritas informasi publik. (sgt)